Skip to content
Home » Artikel Qoobah » Yuk, Cari Tahu Sejarah dan Fungsi Menara Kubah Masjid

Yuk, Cari Tahu Sejarah dan Fungsi Menara Kubah Masjid

Sejarah Menara Kubah Masjid – Menara adalah sebuah bangunan yang tingginya melebihi lebar bangunan, dan berfungsi sebagai tempat untuk memasang pengeras suara di dalam masjid. Pada masa Rasulullah SAW, tidak ada masjid yang memiliki menara.

Hal ini dapat dimaklumi karena bentuk bangunan masjid masih sangat sederhana, misalnya Masjid Nabawi yang dibangun oleh Rosulullah dan kawan-kawan Rodiyallohu Antum hanya berupa bangunan berlantai tanah dan beratap pohon aren. Menara Kubah Masjid pertama di dunia yaitu menara yang terletak di Masjid Agung Kairouan di Tunisia sekitar tahun 727 M atau sekitar 80 tahun setelah Nabi Muhammad wafat.

masjid raya abdul kadim
Masjid Raya Abdul Kadim (Kubah Masjid oleh : Qoobah.co.id)

Fungsi Menara Masjid

Tujuan dari arsitektur menara tradisional di Wilayah Timur adalah sebagai sistem ventilasi untuk bangunan di iklim panas. Biasanya bangunan ini terdiri dari sebuah menara besar dengan jendela yang terbuka untuk mengalirkan udara dingin, dan sebuah kubah di tengah bangunan yang mempunyai  bukaan di langit-langit yang (secara hipotetis) berfungsi untuk mengumpulkan dan mengalirkan udara hangat ke luar. bangunan melalui kubah.

Asal-usul bangunan dari timur tengah dengan fitur arsitektur yang sangat luar biasa disengaja. Masjid biasanya memiliki ruang tengah dengan langit-langit tinggi atau kubah yang memungkinkan panas untuk mengumpulkan dan mengalir ke atas dan memungkinkan udara sejuk di lantai bawah memungkinkan sistem pendingin udara alami.

Namun, di zaman modern, dengan ditemukannya AC modern, tujuan menara telah berubah menjadi simbol tradisional. Menara masjid sekarang dilengkapi dengan pengeras suara untuk memanggil orang-orang untuk sholat di negara-negara Muslim.

Selain memberikan isyarat visual kepada komunitas Muslim, fungsi utamanya saat ini adalah memberikan sudut pandang dari mana adzan atau adzan dikumandangkan. Adzan dikumandangkan sebanyak lima kali setiap hari: fajar, siang, sore, matahari terbenam, dan malam. Pada sebagian besar masjid modern, azan dikumandangkan dari mushallah melalui sebuah mikrofon ke sistem pengeras suara di menara.

Sejarah Menara Kubah Masjid

Awalnya masjid tidak memiliki menara, dan adzan dikumandangkan di tempat lain; Hadis menyebutkan bahwa umat Islam di Madinah mengumandangkan adzan dari atap rumah Nabi Muhammad SAW yang juga menjadi tempat shalat.

Sekitar 80 tahun setelah kematian Nabi Muhammad, menara pertama yang diketahui muncul. Menara yang dikenal sebelum Islam digunakan terutama di Timur Tengah dan Mesopotamia, disebut Ziggurat, kemudian di Gereja-Gereja Suriah.

Menara memiliki berbagai bentuk (biasanya bulat, persegi panjang, spiral atau segi delapan) sesuai dengan fungsi infrastruktur masing-masing arsitektur. Jumlah menara di setiap masjid tidak sama: awalnya, satu menara menyertai setiap masjid, kemudian pembangun akan membangun beberapa lagi.

Untuk waktu yang lama, Masjid Agung Mekah (Masjidil Haram) di Mekah adalah satu-satunya yang memiliki enam menara. Namun, ketika Ottoman membangun Masjid Biru di Istanbul, mereka membangun enam Menara. Menara ketujuh masjid ini dibangun di Mekah, agar Masjidil Haram tidak bisa dikalahkan.

Namun, azan biasanya dilakukan dari satu menara. Menara ini digambarkan sebagai “pintu gerbang langit dan bumi”, dalam alfabet Arab alif (garis lurus vertikal). Di wilayah Maghrib Arab, menara tertua adalah Masjid Agung Kairouan di Tunisia. Menara tertua yang masih berdiri di dunia Muslim dan juga tertua di dunia.

Pembangunan Masjid Agung Kairouan, yang mungkin dimulai pada awal abad ke-8, bisa ditelusuri kembali ke paruh pertama abad ke-9 (menuju 836) menurut pendapat sebagian besar arkeolog. Berdasarkan tiga tingkat dengan lebar lancip 31,5 meter, yang dapat dibedakan dari aspek ukuran dan keagungan, Masjid ini dianggap sebagai prototipe menara yang ada di Dunia Islam Barat.

Konstruksi Menara Masjid

Bentuk dasar minaret terdiri dari tiga bagian: alas, poros, dan galeri. Untuk alasnya, tanah digali sampai tercapai pondasi yang kokoh. Kerikil dan bahan pendukung lainnya digunakan sebagai dasar; tidak jarang menara dibangun langsung di atas tanah. Menara mungkin berbentuk kerucut (meruncing), persegi, silinder, atau poligonal.

Tangga melingkari poros berlawanan arah jarum jam, memberikan dukungan struktural di sepanjang poros. Galeri adalah balkon yang mengelilingi bagian atas yang dapat digunakan oleh muazin yang mengumandangkan adzan. Tempat ini biasanya ditutupi oleh atap seperti kanopi dan dihiasi dengan ornamen, seperti batu bata dan ubin dekoratif, cornice, lengkungan dan prasasti, transisi dari poros ke galeri biasanya dalam bentuk muqarnas.

Demikian ulasan tentang Ketahui Sejarah Dan Fungsi Menara Kubah Masjid semoga bermanfaat.

Sejarah Menara Kubah Masjid – Qoobah PT. Anugerah Kubah Indonesia

Masjid Perum Graha Amerta sejarah menara kubah masjid
Masjid Perum Graha Amerta, Gresik (Qoobah.co.id)

PT. Anugerah Kubah Indonesia merupakan jasa kontraktor kubah masjid berpengalaman, terpercaya, dan berkualitas. Mereka sudah dipercaya menggarap ratusan proyek pembangunan kubah masjid di berbagai tempat di seluruh Indonesia, seperti di pondok pesantren, universitas, madrasah, sekolah, kantor perusahaan swasta, kantor pemerintahan, dan kantor BUMN.

Baca Juga : Jenis Kubah Masjid yang Biasa Dipakai Di Indonesia

Klik tombol dibawah jika ingin berkonsultasi mengenai kebutuhan pembangunan kubah masjid, kami siap membantu perencanaan kubah masjid Anda dengan sepenuh hati secara gratis. Dapatkan juga penawaran spesial dari kami, bonus alat penangkal petir dan lampu sorot.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!